Film-The-Great-Gatsby-F-Scott-Fitzgerald

Membicarakan Film The Great Gatsby

Semenjak bisa menikmati menonton film-film Hollywood, salah satu adegan yang saya suka (baca: kagum) dan itu sering tergambar di beberapa film, adalah situasi di kelas sekolah. Dalam situasi itu tergambar seorang guru mengajar atau memberikan tugas ke murid-murid. Tugas itu adalah menulis esai. Lalu, para murid biasanya disuruh untuk menulis esai tentang apresiasi karya sastra. Nah salah satu karya yang sering diapresiasi oleh mereka para murid adalah The Great Gatsby karya F. Scott Fitzgerald dan To Kill a Mockingbird  karya  Harper Lee.

Kekaguman saya terhadap adegan itu muncul karena dua alasan. Pertama, para murid di Amerika sana, sedari sekolah dasar sudah dibiasakan untuk menulis esai. Kedua, para murid di Amerika sana, sedari sekolah dasar sudah dibiasakan untuk mengapresiasikan karya sastra besar Amerika.

Dari dua alasan itu, muncul pertanyaan kenapa mereka sudah dibiasakan untuk dua hal itu, yaitu menulis esai dan mengapresiasi karya sastra? Untuk mengapresiasi karya sastra, bisa jadi jawaban spekulasi saya temukan ketika barusan menonton film The Great Gatsby

Dalam film yang dibintangi Leonardo DiCaprio ini, menurut saya masih mengambarkan apa yang disebut karya sastra walaupun sudah dituangkan dalam film. Apa yang disebut kaya sastra adalah gambaran yang penuh simbolis atau analogi, secara sederhana begitu. Nah ketika membicarakan karya sastra, maka film bertugas untuk menerjemahkan kerumitan analogi karya satra agar bisa dicerap oleh sebanyak mungkin penonton.

Sebagai penerjemah, film yang disutradai oleh Baz Luhrmann ini telah berhasil menghibur banyak penonton. Tetapi lebih dari itu juga, film ini juga masih menyisahkan jejak-jejak sastranya (baca: penuh simbolisme atau analogi).

Sebelum membicarakan jejak-jejak sastra dalam filmnya, silah bagi anda yang ingin membaca plot hiburan The Great Gatsby untuk berkunjung ke sini.

Jay-Gatsby-Leonardo-DiCaprio
Sosok Leonardo DiCaprio berperan sebagai Jay Gatsby, tokoh sentral dalam film The Great Gatsby

Jejak sastra dalam film The Great Gatsby berpusat pada tokoh utama yang tidak lain tidak bukan dia adalah Jay Gatsby (Leonardo DiCaprio). Kata-kata kunci (sastra) untuk memahami apa yang dilakukan Jay Gatsby dalam memahami dunia sekitarnya, adalah: Harapan dalam meraih impian bisa rusak tertimpa ambisi.

Itu kata kunci sastra kesatu. Kata kunci kedua: Harapan yang rusak tertempa ambisi bisa disembuhkan oleh cinta. Kata kunci ketiga: Masa lalu adalah kenangan, ia tidak bisa dijadikan harapan hanya gara-gara ambisi. Kata kunci keempat: Harapan adalah barang berharga yang harus dijaga walau orang-orang sekitar berambisi merebutnya.

American Dream

Voila, menurut saya lebih jauh ternyata film The Great Gatsby, jika berpatokan dengan kata-kata kunci di atas, temanya berbicara tentang American Dream. Silahkan tonton film ini, kemungkinan besar anda juga akan menyaksikan bagaimana American Dream sebagai analogi dan ideologi, dipertahankan dengan harapan, cinta ataupun ambisi.

Inilah yang menjawab mengapa karya sastra The Great Gatsby karya F. Scott Fitzgerald selalu diapresiasi oleh siswa-siswa Amerika.

*** Tulisan ini adalah repost dari tulisan saya sendiri di Kompasiana.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s